Wayne’s Kelas Bu Sleepy! Part 2

“Lagi-lagi, telur goreng? Apa nggak ada yang lain, sih!” ujar Wayne melahap habis tuh sarapannya.

“Tapi telurnya enak kan, Wayne?” Nyunyun tiba-tiba keluar dari bawah meja makan (ngapain lagi di situ?).

“Loe Nyun, buat Wayne jantungan aja.”

Wayne segera menyambar tasnya, siap-siap pergi ke sekolah.

“Bilang ke Mami, Wayne hari ini perginya naik bis aja dan pulangnya nggak usah dijemput,” kata Wayne sambil mencomot telur goreng bagian Mami.

“Nyun, Wayne pergi dulu, mau cepet-cepet nih.” Wayne mengambil pula telur jatah si Nyunyun.

“Eh, Wayne, celananya ketinggalan tuh.”

“O, i-iya,” kata Wayne kemaluannya, eh, kemaluan.

Nggak kuuuaat! desah Nyunyun menahan nafas. Pantes aja dari tadi si Nyunyun nggak konsen. Piring-gelas pecah lima, telur gosong, sendok ketelen!

Teeeet… Teeeeeeeeeeeeeeet! Bel pulang berbunyi.

“Eh, gue dipanggil yah?” Si Tet terjaga dari

bobok siangnya.

Wayne yang dari tadi juga ngantuk berat akibat mendengarkan pak Kenil guru Sejarahnya Wayne yang nyenyes nggak karuan, bersorak kegirangan, “Hip hip hura!” (Wayne orangnya nggak ada aturan, yah?).

“Hari yang melelahkan,” ujar Wayne. Seluruh kelas udah pada meninggalkan bangkunya, go home ke rumah! Kecuali Ba’ong yang masih ketiduran.

Kelas Wayne, kelas yang sangat besar. “Beda dech dengan kelas lainnya. Lain dari yang lain, ditanggung nyaman, adem ayem, empuk, lezat,” kata Wayne promosi. Ada empat puluh empat siswa yang menghuni kelas itu. Wayne ingat sekali pertama kali memasuki kelas itu, ia mengambil tempat duduk yang paling belakang. Dulu kagak tau siapa-siapa. Sebelahnya si Erman nyenyes nggak ketulungan. Tuh Erman kalo ngomong, air liurnya mencrot-mencrot. Pernah seluruh wajah Wayne basah kuyup. Jijik nggak tuh! Makanya, Erman itu sekarang panggilan sayangnya, bebek, artinya Erman si juragan bebek (betul nggak sih?).

“Selamat pagi, anak-anak.”

Wali kelas kami menyapa. Namanya bu Sleppy.

“Selaaamaaat Paaagi, buuu!” seluruh kelas koor, kecuali… tau sendirilah yah?

Hehehehehe…

“Orangnya cantik, baek dan yang paling penting sexy!” Wayne sedang ngerumpiin wali kelasnya itu, nyiriin kelas lain.

“Bu Sleppy orangnya cantik, baek dan yang penti… eh, tadi udah yah?! Hehehe-he…”

Wayne cengengesan.

“Pokoke kamu-kamu pada nggak nyesel dech jadi warga kelas itu.”

“Tapi… bu Sleppy orangnya cantik, baek…”

Belum sempat Wayne menyelesaikan kalimatnya, sebuah sepatu udah melayang tepat kejidatnya. Ngeselin sih!

Singkat kata, wali kelasnya Wayne itu, guru yang cantik, baek dan sexy (jadinya ikut-ikutan Wayne. Hehehehe).

Satu-satunya pelajaran yang nggak buat bosan, yah pelajaran yang diajarkan oleh bu Sleppy, yaitu Bio (Biologi bego!). Tanya aja sama anak-anak cowok mengenai bu Sleppy.

“Ngetop! Oke! Wow, keren! Memang untuk Anda! Makin asyik aja! Menjalin persatuan dan kesatuan!” para cowok berteriak kompak.

Wayne sangat bangga dengan kelasnya itu, sampai-sampai anak-anak kecil yang biasa main di depan rumahnya diajaknya masuk hanya untuk mendengarkan cerita Wayne tersebut.

“Ini, Wayne, Nyun buatin jengkol pedes, buat ngemil.” Nyunyun dateng dengan sajen-nya.

“Aah, loe Nyun, ngganggu cerita gue aja! Bawa pulang tuh jengkol,” ucap Wayne kesal.

“Kalo Wayne nggak mau, yah biar temen-temen Wayne aja yang habisin, betul nggak tuh, para adek-adek manis!” kata Nyunyun kenes.

“Horeee!” serempak berteriak kegirangan.

“Ini yang kami tunggu-tunggu,” kata seorang anak yang pipinya tembem. Kayak temennyaWayne, si Jimbak.

“Dasar nih anak-anak, maunya makan aja.” Wayne kesal karena dirinya hanya dimanfaatkan. Yang membuat Wayne tambah kesal plus jengkol, eh, jengkel.

Ia gak kebagian tuh jengkol pedes.

“Duh, si Nyun ngapain sih kasih-kasih makan segala,” kata Wayne kagak nerima makanan favoritnya ludes.

“Yah, udah Nyun, buatin lagi.”

“Kagak mau, Wayne mau yang tadi, Titik!”

Mulai dech ngambeknya Wayne. Si Nyu-nyun rada-rada ketakutan. Kalo-kalo kejadian pada kucing kesayangan Wayne terulang lagi. Wayne mati-matian nggak mau nerima kalo si Bon-bon udah is dead alias almarhum.

Waktu itu, Bon-bon dilindes oleh mobil Papi, sewaktu mau jemput Wayne latihan Taekwondo di depan rumah.

Wayne nelepon Mami, suruh Papi jemput Wayne, soalnya latihannya bubaran pukul delapan malam. Wayne takut pulang sendiri. “Nanti kalo Wayne diperkosa gimana?” kata Wayne merengek minta dijemput.

Demi anak kesayangannya Papi terpaksa dateng dari Tokyo untuk menjemput Wayne. Wayne nelepon ke rumah lagi. “Mam, kok, Papi lama sekali datengnya? Suruh Papi naek pesawat UFO aja Mam?”

“Entar lagi dech, eh… itu Papimu udah dateng, tenang aja, udah dulu yah, nanti disambung lagi,” kata Mami dengan segera memutuskan kabel telepon.

“Bagaimana bisa tenang.” Wayne ngoceh sendiri.

“Hallo, anak manis, ikutan kami-kami yuk!” ajak sekompi cewek menor tiba-tiba.

“Aaa…aaku anak Mami, bu-bukan anak manis,” celetuk Wayne gugup mendapat sapaan seperti itu.

“Oh, anak Mami! Godain kita dong! Hihi-hihihi…”

“Nih cewek apa setan?” kata Wayne berbisik dengan Nyunyun yang dari tadi membuntuti Wayne.

Seorang dari cewek itu mendekati Wayne.

“Idih, anak Mami, cakep sekale!”

“Nih, cewek boleh juga, itunya loh…” Wayne masih berbisik dengan Nyunyun. Tapi Nyunyun-nya diam aja, ia kagak mau ketahuan kalo sedang diam-diam membuntuti Wayne. Tak sadar Wayne menjulur-julurkan lidahnya. Dapat dech lalat seekor (kesian bener tuh lalat!).

“Kok, maen bisik-bisik sih? Ayo, maen sama Neng aja!” ajak Neneng itu.

Mulanya Wayne nggak goyah, tapi lama-lama, kira-kira 30 detik, nggak kuat juga.

“Nah, gitu dong!” Tapi sebelum terjadi yang

kalian harapkan, Wayne udah lari tunggang langgang. Usut punya usut tenyata tuh Neneng punya ‘gun’, Wayne nggak sengaja memegang-nya. Oops!

………………………………….oops lanjuuttt ahhh ;p